Seputar Danau Toba! Mengejutkan

Sebuah letusan gunung berapi besar yang terjadi di masa lalu membunuh banyak hutan India pusat dan mungkin telah mendorong manusia ke tepi jurang kepunahan, menurut sebuah studi baru yang menambahkan bukti untuk sebuah topik yang kontroversial.

Letusan Toba, yang berlangsung di pulau Sumatera di Indonesia sekitar 73.000 tahun yang lalu, merilis diperkirakan 800 kilometer kubik abu ke atmosfir yang menyelimuti langit dan menghalangi sinar matahari selama enam tahun. Dalam akibatnya, suhu global menurun sebanyak 16 derajat celcius (28 derajat Fahrenheit) dan kehidupan di Bumi jatuh lebih dalam zaman es yang berlangsung sekitar 1.800 tahun.

Pada tahun 1998, Stanley Ambrose, profesor antropologi di University of Illinois, yang diusulkan dalam Journal of Human Evolution bahwa efek dari letusan Toba dan Zaman Es yang diikuti bisa menjelaskan hambatan jelas dalam populasi manusia yang percaya genetika terjadi antara 50.000 dan 100.000 tahun yang lalu. Tidak adanya keragaman genetik di antara manusia yang hidup hari ini menunjukkan bahwa selama ini manusia masa datang sangat dekat untuk menjadi punah.

Untuk menguji teorinya, Ambrose dan tim penelitiannya menganalisis serbuk sari dari inti laut di Teluk Benggala yang memiliki lapisan abu dari letusan Toba. Para peneliti juga membandingkan rasio isotop karbon dalam tanah fosil yang diambil langsung dari atas dan bawah abu Toba di tiga lokasi di India tengah – sekitar 3.000 mil dari gunung berapi – untuk menentukan jenis vegetasi yang ada di berbagai lokasi dan periode waktu.

Berat kawasan hutan meninggalkan sidik jari isotop karbon yang berbeda dari orang-orang dari rumput atau hutan berumput.

Pengujian menunjukkan perubahan yang berbeda dalam jenis vegetasi di India segera setelah letusan Toba. Para peneliti menulis dalam jurnal Palaeogeography, Palaeoclimatology, Palaeoecology bahwa analisis mereka menunjukkan suatu pergeseran ke “tutupan vegetasi lebih terbuka dan mengurangi representasi pakis,” yang tumbuh dalam kondisi lembab, semua yang “akan menunjukkan kondisi secara signifikan lebih kering di daerah ini untuk sedikitnya 1.000 tahun setelah letusan Toba. ”
kekeringan ini mungkin juga menunjukkan penurunan suhu “karena ketika Anda menghidupkan menurunkan suhu Anda juga menolak curah hujan,” kata Ambrose. “Ini adalah bukti jelas bahwa Toba menyebabkan deforestasi di daerah tropis untuk waktu yang lama.”
Dia juga menyimpulkan bahwa bencana mungkin telah memaksa nenek moyang manusia modern untuk mengadopsi strategi koperasi baru untuk kelangsungan hidup yang akhirnya mengizinkan mereka untuk menggantikan Neanderthal dan spesies manusia kuno.
Meskipun manusia selamat acara tersebut, para peneliti telah mendeteksi meningkatkan aktivitas bawah sebuah kaldera di Yellowstone National Park, di mana beberapa tersangka lain letusan supervolcanic akhirnya akan terjadi. Meskipun tidak diharapkan terjadi dalam waktu dekat, letusan Yellowstone bisa mantel setengah Amerika Serikat dalam lapisan abu sampai dengan 3 kaki (1 meter) dalam.

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: